Indonesia Di Ambang Resesi, Ini Cara Menyikapi nya

Perekonomian Indonesia kini berada di ambang resesi, setelah pada kuartal II-2020 ekonomi tumbuh negatif 5,32 persen. Kinerja negatif ini diperkirakan pemerintah akan berlanjut di kuartal III-2020.

Jika perekonomian negatif dalam dua kuartal berturut-turut, maka secara teknis Indonesia akan resmi masuk resesi.

Lalu bagaimana masyarakat harus menyikapi kondisi resesi tersebut?

Di lansir dari kompas.com rabu (9/9/2020) Ekonom BCA David Sumual menilai, di tengah kondisi pelemahan ekonomi selalu ada peluang. Hal inilah yang harus ditemukan oleh masyarakat untuk bisa bertahan di masa krisis.

“Jangan berserah diri juga, harus ada upaya lakukan inovasi atau kreatifitas baru,” katanya.

Ia mencontohkan, inovasi tersebut seperti diversifikasi lini bisnis ke produk yang saat ini tengah dibutuhkan. Salah satunya alat kesehatan, mencakup alat pelindung diri (APD), masker, hingga hand sanitizer.

Selain itu, kini bahkan mulai bermunculan bioskop dengan sistem drive thru atau menonton film tanpa harus turun dari kendaraan. Adapula dengan melakukan penjualan lewat toko online.

“Belanja e-commerce juga kan masih cukup baik, ada beberapa produk tertentu permintaan masyarakat cukup bagus,” kata dia.

Di tengah pandemi ini, digitalisasi memang meningkat pesat dan momentum tersebut perlu dimanfaatkan. Selagi sebagian besar orang melirik belanja lewat online, maka para pelaku usaha bisa menggenjot promosi produk lewat sistem online pula.

“Ini kesempatan untuk mengggenjot pengenalan produk-produk yang mereka jual di masyarakat,” ujar David.

(red)

News Reporter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *